Sepak bola Saudi bangkit ‘proyek jangka panjang’

Ekspansi sepakbola luar biasa Arab Saudi adalah “proyek jangka panjang” dengan dukungan pemerintah yang kuat, tidak seperti booming China yang berumur pendek, kata seorang pejabat senior liga kepada AFP.

Liga Pro Saudi memiliki komitmen selama bertahun-tahun dari penguasa kerajaan kaya minyak itu dalam tujuannya untuk menjadi salah satu kompetisi top dunia, kata kepala operasi Carlo Nohra.

Nohra berbicara pada pembukaan Al-Hilal tentang superstar Brasil Neymar, yang bergabung dengan Cristiano Ronaldo, Karim Benzema dan sejumlah nama besar lainnya dalam pesta belanja yang menelan biaya ratusan juta dolar.

“Ini bukan sesuatu yang kami harapkan akan terjadi dalam semalam. Ini bukan acara satu akhir pekan – ini adalah proyek jangka panjang, dan semua orang menerima bahwa itulah yang akan terjadi,” kata Nohra di Stadion Internasional King Fahd Sabtu malam. .

“Dan itu bukan fungsi membuang uang dan itu akan terjadi,” tambahnya. “Ini memastikan bahwa kami melakukan semua hal yang benar di sepanjang jalan untuk menyatukan segalanya dan semua orang serta ekosistem.”

Ekspansi cepat liga Saudi telah menarik perbandingan dengan Liga Super China, yang menyedot pemain untuk jumlah selangit sampai klub mengalami masalah keuangan.

Pada satu tahap, Guangzhou Evergrande menjadikan pemain Argentina Dario Conca yang kurang terkenal sebagai salah satu pemain dengan bayaran terbaik di dunia, dan Shanghai Shenhua dilaporkan menghabiskan 730.000 euro ($ 795.000) seminggu untuk Carlos Tevez yang sudah tua.

“Perbandingan ini tidak bisa dihindari,” kata Nohra.

“Tetapi bagi kami, fakta bahwa proyek ini adalah bagian dari proyek transformasi yang menggerakkan negara ini ke mana ia ingin pergiā€¦ menyediakan stabilitas yang kami butuhkan untuk terus bergerak maju.”

‘Tidak ada akhir untuk ambisi’
Perombakan tanpa biaya adalah bagian dari proyek Visi 2030 Putra Mahkota Mohammed bin Salman yang berusia 37 tahun, yang bertujuan untuk membentuk kembali ekonomi pengekspor minyak utama dunia.

Juga bagian dari rencana penguasa de facto adalah NEOM, sebuah kota baru futuristik senilai $500 miliar, ditambah resor wisata dan acara olahraga termasuk Formula Satu dan LIV Golf baru, yang secara efektif menguasai Tur PGA AS dan Tur Dunia DP Eropa.

“Pada akhirnya apa yang kami benar-benar coba lakukan adalah memberikan, melalui sepak bola, hiburan untuk warga Saudi,” kata Nohra.

“Strateginya 360 derajat, banyak elemen di dalamnya. Intinya, salah satu tujuan yang ditetapkan bagi kami adalah bagaimana kami meningkatkan performa di lapangan, dengan pemain olahraga kelas dunia.”

Nohra mengatakan klub Liga Pro – termasuk empat yang baru-baru ini diakuisisi oleh Dana Investasi Publik – masih memburu pemain sebelum jendela transfer Saudi ditutup pada 20 September, tiga minggu setelah Eropa.

“Ada klub yang masih mencari pemain di pasar,” kata Nohra, menyebut target mereka sebagai “rahasia yang dijaga ketat.”

Terlepas dari pengeluaran yang sangat besar – Al-Hilal dari Neymar adalah klub dengan pengeluaran terbesar kedua di dunia musim panas ini – anggarannya bukannya tidak berdasar, dan tujuannya adalah agar tim menjadi layak secara finansial dan mungkin menjadi swasta.

“Memang ada batasan [pengeluaran], ya, tapi kami sudah memahami sejak awal, bahwa untuk mendapatkan pemain berkualitas yang kami butuhkan untuk membuat dampak di sini, kami harus membayar mahal untuk itu,” kata Nohra.

“Kami cukup beruntung mendapat dukungan saat ini, dan itu akan berlanjut untuk beberapa waktu,” tambahnya.

“Tetapi kami juga memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa mereka menyeberangi jembatan ke sisi lain dan menjadi mandiri secara finansial juga.”

Nohra mengatakan dia “pasti” yakin Liga Pro bisa menjadi kompetisi lima besar jika diukur dari kualitas pemain, penonton di stadion, dan kesuksesan komersial.

“Ambisi orang-orang di sini tidak ada habisnya,” katanya, mengutip Liga Champions Asia sebagai target utama klub-klub Saudi.

“Strategi ini akan terus berkembang dari waktu ke waktu. Kami akan memperbaiki arah, kami akan mengambil bentuk yang berbeda karena kami merasa telah mencapai ambang yang mengharuskan kami untuk melangkah ke langkah berikutnya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *